Tuesday, March 30, 2010

Bersalahnya Aku

dulu...

ketika sama-sama hilang "senyuman"

aku selalu temankan dia..
aku selalu beri semangat..
aku selalu ambil berat..
aku selalu memberi harapan..

dia selalu menginginkanku..
dia selalu perlukanku..
dia selalu mengharapkanku..

aku memberi semangat tatkala dirinya "hilang"..
aku memberi semula "senyuman"nya..

namun,
setelah dia memperoleh kembali senyumannya..
dia aku tinggalkan..
dia aku biarkan..
aku mencari senyumanku pula..
aku menemui senyumanku..
dia tersenyum melihatku senyum..
dalam senyumannya ku lihat duka..
aku membuatnya terluka..

aku meminta maaf..
dia sudah memaafkan..
tapi, senyumannya membuatkanku ingin menangis..
aku sudah melukakannya..
dia terluka dahulu, kemudian aku..

kini, dia sudah tersenyum kembali..
aku gembira melihat dia tersenyum..
senyuman itu yang pernah dilemparkan kepadaku..
ku harapkan dia bahagia..
kebahagiaan yang tidak dapat kuberikan..
semoga dia tidak lagi terluka..
kerana aku ingin melihat dia terus tersenyum..


adoi, macam mana aku boleh karang benda nih! jiwang rupenya aku.. baru aku tahu.. haihhh..

p/s - "dia" maybe jarang bukak blog ni, tapi aku harap dia akan membacanya.. sangat berharap..


Moral Of The Story - jangan ambil kesempatan..

5 comments:

leychaysuxx said...

sedihnya kisah anda wan faizin.
hum.
macam ada satu kisah yang diceritakan oleh seorang kawan kita di sini. --> http://bit.ly/d2pNMy

JAY said...

kan?? hurm, bes tul taktik promotion mu nih.. hoho..:P

farwalis said...

moral paling tinggi nilai, jangan mesej semua perempuan. huahuahua

zul said...

nak aku suruh si 'dia' bc ni ke?

JAY said...

[caki] aku da brubah skrg!! hoho..:P

[zul] mu knl ke die tu sape?? huhuhu..:P

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails